photo header2-1.png

Mungkin kerana Rindu

"Berikan ku waktu untuk bersamamu Meniti hari…
Tak puas bagiku Dan kau pun berlalu Tinggal ku sendiri…
Gelap seluruh jiwaku..Ku ingin benar bersama denganmu Dan kau pun menjauh…"

Semalam separuh hari di Ofis saya sibuk dengan gotong royong. Letihnya dibawa hingga ke malam. kebetulan pula semalam en.Suami keluar dapatkan stok untuk barang printing. jadi tinggallah saya dan kak long saja... yang lain semua ikut papa termasuklah adik hahahahah.
jadi, saya biarkan kak long buar homework sendiri.. alasannya saya adalah ibu contoh untuk anak sepintar kak long hahaahha layakkah? bukan apa.. saya terlalu penat.... saya tertidur hinggalah en.suami balik kejut saya untuk makan malam. seperti biasa, bukan saya yang masak, tapi akan dibeli oleh suami tercinta hahahahaha... alasan saya tetap sama, saya terlalu penat.
Tidur saya seolah-olah terlalu lama sangat rasanya.. hinggalah tetiba saya rasa saya seperti berada di sebuah tempat yang tak asing sangat... tempat yang terlalu biasa buat saya waktu kecil dulu... rumah lama saya di putatan Sabah. Bila sampai di situ, orang pertama yang saya cari adalah Mak , puas saya panggil mak... tetiba ada sorang makcik bagi tau mak mana ada, mak dah lama takder. saya tetap panggil... sekali lagi makcik tu cakap, mak dah takder.... lama saya duduk sendirian lepas makcik tu pergi tinggalkan saya... puas saya fikir kenapa saya ada di sini dan cari mak... saya sendiri dah tau yang mak dah lama takder..dah terlalu lama, sejak saya darjah 3 lagi.. sejak adik-adik saya kecil lagi.
tapi tiba-tiba ada seseorang panggil saya dengan nama manja saya.. "ja, mak ada kat situ"... automatik saya menoleh mencari kelibat mak... Ya Allah, betul mak ada kat situ.. rindunya saya kat mak... berlari saya ke arah mak..saya peluk dia puas-puas... dah terlalu lama tak rasa pelukan mak...cukup lama.mak peluk saya kuat, erat sangat seperti tak mahu lepaskan saya.. saya pandang mak.. mak senyum.."mak, orang cakap mak dah takder.. tapi ada jer nih.. dorang tipulah tu.. mak tak pergi mana pun."  mak cuma senyum jer.. angguk tidak geleng pun tidak.. saya mula keliru..
tetiba saya terjaga bila adik cakap nak susu... Ya Allah, bermimpi rupanya saya... patutlah saya seperti tak tercapai apa-apa yang saya nampak melainkan sempat memeluk mak. terus saya teringat persis wajah mak.. mak cantik walaupun di wajahnya terselit wajah seorang ibu yang garang. terus ingatan saya jadi lupa untuk melupakan wajah mak... masih terasa pelukan tu hingga saat ini... cukup rindu pada dia..
saya terus tertanya-tanya pada diri sendiri, kenapa tetiba saya perlu mimpikan semua tu.. rindukah saya pada dia? atau letih kah saya bergotong royong semalam? persoalah tu saya biarkan tanpa jawapan...
apa yang saya tahu dan saya sedar ke saat ini... SAYA CUKUP RINDUKAN MAK.. TERALU RINDU HINGGA TAK TAHU BAGAIMANA NAK GAMBARKAN KERINDUAN TU. BIAR MENITIK BANYAK MANA SEKALIPUN AIR MATA INI.. PASTI KERINDUAN TU TAK TERJAWAB BATASNYA.
cuma saya tak tahu, apakah perasaan ini hanya dirasai oleh saya seorang atau turut dirasai oleh adik beradik saya yang lain...apakah mimpi ini hanya menjelma dalam mimpi saya seorang atau turut jua menjelma dalam mimpi adik beradik saya yang lain...
apa-apapun... mak dah cukup jauh dari kami semua.. cukup jauh dari saya untuk menyediakan segalanya buat saya..sudah cukup jauh untuk marah-marah saya..sudah cukup jauh untuk segala-galanya untuk saya... mak kini cukup tenang bersemadi sendirian di Kampung Ketiau, Putatan. Dan besar harapan saya untuk setiap doa saya agar mak berada di tempat orang-orang yang beriman...

di sinilah kami tinggalkan mak sendiri bersama-sama
sepohon pokok bunga raya yang mak pernah tanam semasa hanyatnya.

za: kerinduan itu tak pernah hilang walau sesaat, hingga saya terfikir boleh ka saya buat solat hajat setiap hari agal Allah hidupkan semua mak saya yang dah pergi 24 tahun yang lepas.

0 comments:

PENAFIAN: Pembacaan dan penerimaan pembaca tentang isi kandungan blog ini adalah atas tanggungjawab pembaca sendiri. Blogger tidak bertanggungjawab untuk apa jua masalah yang timbul. Alizareesya Punya Cerita
.