photo header2-1.png

Ija rindu ayah

Dah seminggu lebih ayah tinggalkan kami. Tinggalkan segalanya tanpa sebarang pesanan. Cukup terkilan tak sempat berada di sisi ayah di akhir2 kehidupan ayah.

Ayah, mungkin dah terlambat untuk ija buat semua ni untuk ayah.. mungkin dah terlambat untuk ija luahkan rasa hati ija kat ayah.. tapi setiap detik masa hayat ayah, ija sentiasa rindu dan semakin sayang kat ayah.
Ayah, ija tau... ija bukan anak yang terbaik, bukan anak yang sentiasa buat hati ayah senang.. tapi dari hari ke hari ija cuba menjadi yang terbaik untuk ayah, cuba buat ayah gembira, cuba inginkan ayah sihat.

Ayah, ayah sentiasa ada di sisi ija di saat ija kecewa.. di saat orang permainkan perasaan ija, di saat ija dibuli. Ayah selalu ada bersama ija untuk menangis bersama ija bila ija menangis... betapa teruknya ija buat ayah menangis. Ija ingat lagi masa ayah jatuh sakit 2 tahun lepas... betapa takutnya ija kehilangan ayah.. takut sangat... hingga satu tahap takut tu hilang ija jadi redha seandainya ketika itu Allah mengambil nyawa ayah... tapi peluang untuk bersama ayah masih ada ketika itu. Ija balik ke sini dengan perasaan yang berbelah bagi.. sebab ija ada tanggungjawab lain.. adik2 dan mak yang banyak menjaga ayah. Setiap hari ija doakan ayah panjang umur dan cepat sihat, hari2 ija telefon ayah suruh ayah jaga kesihatan ayah... cuma setiap kali itulah ija tak pernah luahkan oada ayah yang ija sayangkan ayah walau jauh di sudut hati ija.... cukup rasa sayang pada ayah. Dan dua tahun lepas juga kita berpeluang sambut raya aidilfitri bersama2... tak sangka itu aidilfitri kita bersama yang terakhir.

Ayah, tahun lepas lagi sekali ija menyusahkan ayah... ija buat ayah menangis dan susah hati dengan masalah ija... Ya Allah... ketika itu ayahlah yang menjadi tulang belakang ija, hingga ija rasa cukup kuat untuk menghadapi masalah yang melanda... dan ketika itu juga ija rasakan, biarlah masalah yang datang itu berterusan asal ayah ada bersama2 ija. Dan hujung tahun lepas, lagi sekali ayah jatuh sakit... masa tu ayah jaga mak di hospital selayang. Betapa kasihnya ayah pada mak hingga kesihatan ayah sendiri terjejas.... besar pengorbanan ayah untuk mak... bila ayah jatuh sakit juga dan ditahan wad, hati ija jadi rawan, cukup risaukan ayah... kami adik beradik cukup risaukan kesihatan ayah hingga timbul salah faham antara kami 3 beradik... lebih2 lagi ketika itu fikiran ija cukup kusut dengan masalah yang ija hadapi... tapi ija sempat jaga ayah, sempat rasa menguruskan urusan ayah... sempat cium ayah masa ayag sedang sakit.. sempat pelum ayah masa ayah sedang lena tidur.

Ayah... hujung tahun lepas ayah macam biasa balik bercuti di sini... ayah datang umah ija tak lama, tapi ayah sempat tolong ija pindah rumah... ayah tolong kemas apa yang patut. Ayah takut ija dan anak2 susah nanti. Tak sampai seminggu ayah di rumah ija, ayah balik sabah semula... tapi ija ingat, ayah suka sangat makan tosei kedai mamak kat depan ni... ija sempat bawa ayah jalan2 sini sekejap.... ayah balik sabah, dan itulah pengakhiran pertemuan kita... itulah kali terakhir ayah peluk ija... itulah kali terakhir ija peluk ayah, itulah kali terakhir ija cium tangan ayah.... Ya Allah, besarnya ujian Mu untuk aku, satu persatu ujian kau turunkan untuk aku.
Sejak ayah balik sabah hujung bulan disember tahun lepas, kita kerap berhubung dgn telefon, ija banyak mengadu dengan ayah... dan ija cukup berhati2 untuk bercerita dgn ayah takut ayah susah hati... tapi itupun masih ada org lain yang berbangga untuk menyampaikan berita sedih pada ayah.. sanggup melihat atau mendengar ayah susah hati.....

Kita terus berhubung... hinggalah hujung bulan lepas, satu perasaan asing datang... perasaan rindu yang cukup mendalam pada ayah... ija nak balik jumpa ayah, tapi tiket mahal sangat... ija cuma sempat cakap ngan ayah, ija rindu ayah... tringin nak balik.. ayah sempat gurau.. "hang balikla cepat, takut nanti hang tak sempat jumpa ayah" ayah selalu bergurau begitu... tapi tanggal 9 April 2012 gurauan ayah jadi kenyataan.... sakitnya hati ija... hancur luluh perasaan ija bila dapat tahu doktor tak dapat teruskan dgn berjaya pembedahan ayah... dan rasa seperti mahu mati bila dapat berita ayah pergi buat selamanya.... gugur juga air mata ini.... hingga berdetik hati ini... "kenapalah aku duduk jauh dari ayah... kenapalah aku kahwin dengan orang jauh..." jauhnya ija ketika itu untuk mendakap ayah...

Semalaman ija tak tidur.. tunggu flight balik sabah.... 2 jam 3o minit perjalanan serasa seperti 2 tahun....
Akhirnya, ija sampai di sebelah ayah... ya... memang betul ayah dah tinggalkn ija... memang betul ija akan bersendirian lepas ini bila masalah menimpa ija lagi... memang ija akan terkontang kanting keseorangan bertahan bila ija dikhianati lagi atau dibuli lagi... memang itu seharusnya....
Ayah.... ija sayangkan ayah... sayang hingga akhir hayat ija... ija rindukan suara ayah... ija rindukan segalanya tentang ayah...

YA ALLAH, KAU TEMPATKANLAH KEDUA IRANG TUAKU DI SISI ORANG2 YANG BERIMAN....
ALFATIHAH......
Za: kosong

0 comments:

PENAFIAN: Pembacaan dan penerimaan pembaca tentang isi kandungan blog ini adalah atas tanggungjawab pembaca sendiri. Blogger tidak bertanggungjawab untuk apa jua masalah yang timbul. Alizareesya Punya Cerita
.