12 April, 2012

On 7:30:00 PM by Aliza   3 comments

Tanggal 9hb April 2012, pergilah seorang pejuang yang bernama AYAH.
Begitu sukar rasanya untuk bercerita tentang AYAH. Ayah pergi secara mengejut...sakitnya tak lama.. hanya gara-gara tidak berjayanya pembedahan yg dibuat.. komplikasi yang yang serius berlaku. Sebelumni ayah memang sakit..tapi keadaannya dah semakin ok, dia menunjukkan perkembangan tang positif. Tapi..siapa yang dapat melawan takdir walau sehari sebelum perginya dia... dia berada dalam sebaik2 keadaan.
Saya cuba pasrah walau saya tahu apa yang sedang bergolak dalam hati dan jiwa saya ini adalah sesuatu yang terlalu kucar kacir...saya sedang berperang dengan kerinduan pada seorang AYAH. Saya cuba bangun, walau saya tahu, kebanyakan hari saya ditemani dengan panggilan telefon dari ayah... boleh dikatakan setiap hari kami akan berbual di telefon... x kiralah apa saja yang dibualkan. Dan waktu itu jua saya akan ingatkan dia untuk jaga kesihatan... ingatkan dia untuk makan ubat...
Saya tahu... saya adalah anak yang terlalu banyak menyusahkan ayah... cukup banyak... dari zaman remaja hinggalah dah beranak pinak... sayalah yang banyak buat ayah susah hati.. buat ayah menangis. Ya Allah... runtuh rasanya kekuatan saya. Saya tahu dan saya sedar.. saya terlalu banyak bergantung pada ayah untuk gembira.. sebab ayah adalah seseorang yang sentiasa ada di belakang saya tiap kali kesusahan dan kesulitan melanda diri... Ayahla yang akan sentiasa membela saya setiap kali saya dibuli orang lain... ayahlah yang sentiasa memberi kekuatan pada saya setiap kali saya dianiaya orang... ayahlah yang sentiasa menjadi penawar setiap kali hati saya sakit dek perbuatan orang lain yang kekadang tak berhati perut.
Ya Allah, terlalu banyak tentang Ayah yang tak boleh dibandingkan... saya terlalu rindukan ayah.. cukup rindu... hingga tidur saya tak pernah nyenyak kerana terlalu berharap ayah hadir di depan saya walau sekejap... hanya itu yg saya harapkan... kerna ada sesuatu yang ingin saya katakan pada ayah..
Saya rindu ayah... saya rasa kosong tanpa dia.. rasa kosong tanpa panggilan telefon dari ayah.. rasa kaku tanpa gurauan ayah...


3 comments:

Asyifa Mustaffa said...

Al-Fatihah,
sy juga kehilangan arwah abah bulan 12 thun lepas...ingatan yg mmg x akan dpt dipadam smpi bila2...kesannya...smpi hari ni sy masih ingtkan arwah....kadang sy rasa arwah masih ada lagi....

tp nak buat mcm mana kan..kene redha jelah...bnykkan sedekah al-fatihah...semoga arwah ditempatkan dikalangan orng2 yg soleh...sama2 kita mendoakan utk orng yg tersayang....moga mereka aman sejahtera di'sana'...inyallah...amin...

Imaan09 said...

al-fatihah.. salam takziah sis..
ayah saya g 14 tahun yang lalu..masa sy masih kanak2..y saya tahu tentang arwah ayah adalah 'garang' itu je..alangkah indah klu dlm jadi remaja dan menyelami dugaan dlm hidup dewasa ada ayah.. tp xmerasa laa..

za reesya said...

Tq semua. Ayah punya persis yang garang. Dan dia memang garang, tapi dia tak pernah naik tangan kat anak2. Mungkin sebab dia bekas seorang askar. Tapi ayah sentiasa menjadi orang paling di hadapan anak2 dan menantu tiap kali kami ditimpa masalah.. dia sentiasa cuba meletakkan dirinya di tempat anak2 sekiranya kami susah. Ayah suka bergurau.. memang tiada org bisa menggantikan tempat ayah... sebb ayah terlalu unik orangnya

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...