cemburu yang digalakkan

8:06:00 AM Aliza 0 Comments

Assalamualaikum,

Daripada Ibnu Umar radhiallahu 'anhuma dari Nabi s.a.w., sabdanya:
"Tidak boleh hasad melainkan dua macam perkara, iaitu: seseorang yang dikurniai oleh Allah kepandaian dalam al-Quran, mengertikan dan lain-lain, kemudian ia suka bersembahyang dengan membaca al-Quran itu pada waktu malam dan siang, juga seseorang yang dikurnia oleh Allah akan harta lalu ia menafkahkannya pada waktu malam dan siang." (Muttafaq 'alaih)

Maka sekiranya seseorang Islam itu pandai membaca Al-Quran dan mengerti akan maananya, maka kita patut cemburu kepadanya kerana peluang untuk ia ke syurga adalah lebih tinggi daripada yang tidak tahu membaca dan mengerti maana Al-Quran. Begitu juga sekiranya seseorang itu dikurniakan rezeki yang banyak, maka digunakan harta-hartanya untuk menafkahkannya kepada fakir miskin dan orang-orang yang perlukan pertolongan, maka timbangan amalnya di akhirat kelak akan menambah berat dan peluang untuk memasuki syurga adalah lebih tinggi dari orang yang bakhil yang menggunakan harta-hartanya untuk bersenang-lenang di dunia dan untuk kegunaan dirinya sendiri Dalam ayat 8-9, Surah Al-A'raaf Allah SWT berfirman yang bermaksud:


وَالْوَزْنُ يَوْمَئِذٍ الْحَقُّ فَمَن ثَقُلَتْ مَوَازِينُهُ فَأُوْلَـئِكَ هُمُ الْمُفْلِحُونَ
[
8] Dan timbangan amal pada hari itu adalah benar; maka sesiapa yang berat timbangan amalnya (yang baik), maka mereka itulah orang-orang yang berjaya.

وَمَنْ خَفَّتْ مَوَازِينُهُ فَأُوْلَـئِكَ الَّذِينَ خَسِرُواْ أَنفُسَهُم بِمَا كَانُواْ بِآيَاتِنَا يِظْلِمُونَ
[9] Dan sesiapa yang ringan timbangan amalnya (yang baik), maka mereka itulah orang-orang yang merugikan dirinya sendiri, dengan sebab mereka berlaku zalim terhadap ayat-ayat Kami (dengan meletakkannya pada bukan tempatnya).
Surah Al-A'raaf (7)

Wallahu'alam...

Google+ Followers

Follow by Email

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...